Selasa, 19 Januari 2010

Cinta Suria (ii)


Siang masih perlukanmu untuk malam beradu dengan wajah bulan
matahariku

pastinya cinta untuk alam kulangsungkan tanpa sangka
bersama luas cahaya, sebenarnya kau pemilik
atau raja angkasa seisi cakerawala-terang

gerak tari bumi kulihat sehayat dengan nadimu
basah dengan rindu-rindu semalam, dekat dalam kenangan
kususun menjadi tugu keramat

kau suria..
adalah cinta perantara lapisan langit ke darat dan laut
lalu menyentuh jiwa insanku menyedut sinarmu nan indah pada kejora
dan biji-biji puspawangi pun berkelopak
seperti hatiku ada cinta

wajahmu kugenggami ke dasar hati tanpa waktu terkira
semenjak babak mata kecil kutoleh ke sinar kasihmu
aku tertikam bilah-bilah senyummu
dalam siang sore, malam ranum pun
takkan basi nafsuku

kau kekasih, suria
segenap ruang dan rongga hidup
aku tersuluh sinarmu

sampai mati kumahu
ya, sampai matiku!



N.Faizal Ghazali/19012010/UKM

2 ulasan:

faziz ar berkata...

salam Faizal
betapa suria membekalkan kita cinta
puisimu menyedarkan aku betapa
suria adalah sumber kehidupan
sumber cinta dan rindu yang terpendam dihati...

N.Faizal Ghazali berkata...

Salam pak faziz, terima kasih kerna mengerti..!!