Ahad, 9 Ogos 2009

Saat aku berpaling pada rindu

Saat aku berpaling pada rindu
kulihat wajah-wajah yang terdinding
pada hati dan kotak fikir, kaku
saat itu lemas dengan bulan bisu

Siulan bayu berdesis, membuai
terdampar rindu pada ombak peristiwa
terkadang terang sekejap suram
kala langit kelam dengan awan hitam

Kuintai pada kaki rindu kian jauh
dan mengutip jejaknya, kemas
biar kejap memori tertampar di ufuk minda
jangan ditimbus pawana kini menghembus

Kujengah rindu indah berlari, ada sejarah
menghias kulit hidup dengan isi pelbagai
adalah warna garisan makna pentas manusiwi
sedang hari berlalu berlandas aturan

Dan rindu adalah diari terakam langsung
pahit dibuang tangis insaf, mungkin
manis dikecap senyum, pasti
biar tak tercatit segala kisah
aku faham tentang rindu, adalah hidup.


N.faizal/UKM/2009

3 ulasan:

pencinta kedamaian berkata...

ni mu buat dalam satu hari je ke

N.Faizal-Sukma Pujangga Kecil- berkata...

ya.

rahsia_jejaka_bitara berkata...

Aksara atma ini harus digesa
dengan nyata dan juga rasa
jangan terkebil ditinggal masa
rugi kelak memendam luka