Selasa, 30 Jun 2009

Untuk Pertama Kalinya.

Kita bertemu di padang peristiwa
Tak kuduga
Lalu lidah bercicip
Bibir berhias madu

Matamu kuyu kesegaran
memandang dalam
Ke telaga hatiku
Yang kekeringan kata
Ditikam lidahmu

Bugar senyum di kelopak bibir
Kuhisap manisannya
Mendasari ufuk jantung
Terpana aku seketika
Melayan mata bundarmu
Indah

Mungkinkah
Desus nafas berombak
Adalah cinta
Untuk pertama kalinya
Atau nafsu semata.


N.faizal/30062009/Kota Bharu

3 ulasan:

NURUL LAILATI MAHAT berkata...

Puisi ni sangat bagus dan mendalam maksudnya.Gaya bahasanya puitis, macam penyair handalan.Cubalah hantar ke media.kalau tak yakin ke media perdana,cuba hantar ke Tunas Cipta.Kamu berbakat.Insya-ALLAH kalau konsisten,suatu hari nanti kamu akan dapat menggantikan Pak Samad. Perjalanan masih panjang :)

N.Faizal-Sukma Pujangga Kecil- berkata...

InsyaAllah, terima kasih kerana menatapnya.

BUJANG SUSAH berkata...

Assalamualaikum... Salam ziarah dari sahabat.. nice blog n good entry..

Sedikit tips dan info buat teman2 bloggers.. perkara remeh yg kita kurang perasan dan tutor 4 the latest read more.. tengok jgn x tengok.. sila
klik disini. Semoga bermanfaat insyaAllah..Sebaik-baik manusia ialah orang yang dapat memberi manfaat kepada orang lain(Hadis riwayat Al-Qudhi).

blog anda bagus...!!! Teruskan menulis.. dan semoga sejahtera sentiasa.
selamat menjalankan ibadah puasa.. semoga sentiasa diberi keberkatan.. insyaAllah. wassalam.